Dan minyak naik lagi, Brent sentuh 40 dolar AS/barel

Dan minyak naik lagi, Brent sentuh 40 dolar AS/barel

Minyak WTI naik 1, 26 dolar AS atau 3, 4 persen menjadi 38, 38 dolar According to barel

New York (ANTARA) – Harga minyak naik sekitar tiga persen dalam perdagangan fluktuatif pada penutupan Selasa (Rabu pagi WIB), ketika Wall Street melonjak dan Badan Energi Internasional (IEA) meningkatkan perkiraan permintaan minyak untuk tahun ini, tetapi kenaikan dibatasi oleh kekhawatiran tentang gelombang kedua kasus virus corona.

M​​inyak mentah Brent untuk pengiriman Agustus naik 1, 24 dolar AS atau 3, 1 persen menjadi ditutup pada 40, 96 dolar AS per barel. Sementara tersebut, minyak mentah West Texas Advanced (WTI) untuk pengiriman Juli naik 1, 26 dolar AS / 3, 4 persen menjadi menetap pada 38, 38 dolar AS per barel.

Baca juga: Minyak naik di tengah optimisme pakta pengurangan produksi OPEC+

Minyak melepaskan beberapa keuntungan dalam perdagangan pascapenyelesaian setelah persediaan minyak mentah AS naik a few, 9 juta barel pekan selanjutnya, menurut kelompok industri American Petroleum Institute (API), dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penarikan 152. 000 barel. Data pemerintah akan dirilis pada Rabu waktu setempat.

Pasar sebelumnya didukung saat Wall Street dibuka lebih tinggi setelah rekor kenaikan penjualan ritel Mei menghidupkan kembali harapan pemulihan ekonomi pascapandemi yang cepat, oleh sentimen juga terangkat oleh information yang menunjukkan penurunan tingkat kematian COVID-19 dalam uji coba obat steroid generik.

Di dalam laporan bulanannya, IEA memperkirakan permintaan minyak pada 91, 7 juta barel per hari (bph) dalam 2020, 500. 000 bph lebih tinggi dari perkiraan dalam laporan pada Mei, mengutip konsumsi yang lebih tinggi dari yang diperkirakan selama penguncian virus corona.

Namun, agensi mengatakan penurunan dalam penerbangan karena wabah disease berarti dunia tidak akan kembali ke tingkat permintaan pra pandemi sebelum 2022.

Kenaikan harga minyak dibatasi ketika fall virus corona meningkat menjadi lebih dari delapan  juta di seluruh dunia minggu ini, dengan infeksi melonjak di Amerika Latin, sementara Amerika Serikat dan China sedang berurusan dengan wabah baru.

China dengan tajam meningkatkan pembatasan pada orang yang meninggalkan Beijing dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona paling serius sejak Februari dari penyebaran ke kota-kota dan provinsi lain.

Pemulihan ekonomi AS penuh tidak akan terjadi sampai rakyat Amerika yakin bahwa epidemi telah dikendalikan, kata Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

“Dalam dua minggu terakhir para pedagang minyak memperhitungkan dalam ‘situasi’ dua besar. Bagaimana pasokan akan berkembang lalu ketakutan akan gelombang kedua pandemi, ” kata Bjornar Tonhaugen, kepala pasar minyak Rystad Energy, dikutip dari Reuters.

“Jika dunia memperlakukan gelombang COVID-19 kedua seperti pada paruh pertama tahun ini, maka kita berada dalam pengurangan permintaan yang tidak ada dalam perencanaan awal. ”

Pasokan minyak pada Mei anjlok hampir 12 juta barel per hari, kata IEA, dengan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu-sekutunya termasuk Rusia — sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+ — mengurangi produksi mereka sebesar 9, 4 juta barel per hari.

Itu berarti OPEC+ mencapai kepatuhan 89 persen dengan pemotongan yang disepakati pada Mei, kata IEA.

OPEC+ setuju bulan ini untuk memperpanjang pengurangan produksi 9, 7 juta barel per hari hingga Juli. OPEC+ juga meminta anggota yang belum mematuhi buat membuat komitmen dengan pemotongan tambahan nanti.

Irak, yang mempunyai salah satu tingkat kepatuhan terburuk di antara produsen utama, telah melakukan pemotongan besar pada pasokan minyak mentahnya ke Asia pada Juli.

Baca juga: SKK Migas: Dan minyak bakal capai keseimbangan baru 60 dolar/barel
Baca juga: Minyak ditutup beragam setelah catat kerugian besar sesi sebelumnya

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020